YURIKE SANGER ISTRI TERMUDA BUNG KARNO | Dinikahi gara-gara kebaya

yurikeBanyak kisah cinta menarik yang belum terungkap tentang sosok Presiden pertama RI, Soekarno.

Salah satunya Yurike Sanger. Dia adalah istri terakhir dan termuda Bung Karno. Saat dinikahi, ia masih remaja, yakni kelas II SMA. Ia menjadi anggota pasukan pengibar bendera pusaka, Barisan Bhinneka Tunggal Ika. Gadis asal Poso itu disunting Bung Karno pada 1964. Perkawinan yang tak membuahkan anak ini bubar tiga tahun kemudian.

”Kalau saya tidak menerima tawaran Ibu Lia untuk menjadi Barisan Bhinneka Tunggal Ika, tak mungkin saya bisa bertemu dan hidup bersama dengan Bung Karno,” ujar Yurike dalam sebuah buku.

“Aku yang merupakan anggota Barisan Bhinneka Tunggal Ika termuda tampil dengan kebaya Jawa,” tulis dia mengenang peristiwa itu.

Kejutan berikutnya berlangsung ketika pertama kali tampil itu. Yurike mengaku sangat canggung karena ini merupakan pengalaman baru buat dia. Keringat dingin terasa mengalir di tengkuknya pada saat Bung Karno justru berhenti tepat di hadapannya ketika melewati Barisan Bhinneka Tunggal Ika.

Tanpa diduga, sang Presiden malah menyapa dan menyempatkan diri berdialog singkat dengannya. “Bermimpikah aku? Bung Karno memperhatikanku lebih dari sekilas. Barangkali karena tahu aku pendatang baru dalam Barisan Bhinneka Tunggal Ika, (Bung Karno) lalu bertanya, ‘Siapa namamu?’.” Yurike menjawab semua pertanyaan singkat Presiden dengan perasaan campur aduk, bingung, malu, dan bangga.

Pandangan pertama dan perhatian sangat manusiawi yang dilakukan Bung Karno itu membuat Yurike takluk ketika Bung Karno meminangnya. Pada hari-hari berikutnya, seperti bisa ditebak, hubungannya dengan Bung Karno makin dekat. Sang presiden, dalam sebuah perjalanan diam-diam keliling kota pada malam hari, meminta Yurike memanggilnya “Mas” bukan “Pak”. Kembali beragam perasaan berkecamuk dalam dirinya. Apalagi, dia sendiri punya pacar: Wisnu namanya.

“Sudah terbalikkah bumi ini? Sudah sedemikian kacaukah pendengaranku? Sudah tak berlakukah norma atau etika kepantasan yang menempatkan sikap hormat sebagai keharusan? Mustahil Presiden yang usianya di atas ayahku minta dipanggil ‘Mas’ oleh seorang gadis SMA. Bagaiamanapun beraninya aku, lidahku pasti mendadak beku sebelum sepotong kata itu keluar dari tenggorokan.”

Suatu malam, sebuah kejutan lain yang lebih besar dialami Yurike ketika diajak ke tepi pantai. Dimulai dari pertanyaan Bung Karno soal suami idaman Yurike, obrolan mereka makin menjurus ke soal pribadi. Akhirnya Bung Karno berujar dengan wajah serius, “Apa Adik tidak tahu Mas mencintai Adik?”

“Sepertinya langit runtuh. Kepala semakin berpendar-pendar bagai kejatuhan benda yang berat sekali. Mengingat sikap-sikapnya, pernyataan demikian memang bisa muncul sewaktu-waktu. Tetapi, tak urung, rasa kaget menerkamku,” tulis Yurike mengungkapkan perasaannya ketika itu. (.id/HP/viva.co.id)

Komentar

bobotoh.id

Persib, bobotohnya, serta kejadian aktual sa alam dunya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.