BAKATING KU PARAH POLUSINA, LANGIT DI CHINA BERWARNA MERAH | BEUUUH…

Kabut asap parah yang menyelimuti mencapai “level terbaru”, ditandai dengan perubahan warna langit yang ekstrem. Kantor berita AFP melaporkan, Kamis (24/12/2015), akibat saking parahnya kabut, langit di kota Nanjing berubah warna menjadipink atau merah muda, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya. Warna langit itu menjadi bahan pembicaraan netizen negeri Tirai Bambu, terutama di jejaring sosial Weibo. Bahkan, kantor berita resmi Xinhua ikut mengicaukan gambar itu melalui akun Twitter-nya.

Diyakini, warna pink ini disebabkan oleh refraksi matahari terbenam oleh partikel-partikel yang sudah melumpuhkan kota itu sejak awal pekan ini. Salah satu netizen bahkan membandingkan krisis kabut ini seperti yang terjadi pada langit London ketika masa revolusi industri. “Kita harus bertanya mengapa ini bisa sampai terjadi. Mengapa?” tulis netizen itu. Netizen lain menuliskan kekhawatiran akan masa depan anak cucunya yang mungkin harus hidup di tengah langit kelabu berpolusi ini. Tenjo oge Lurr.. ( KIAN PARAH, CHINA IMPOR UDARA BERSIH | KUKITUNA NYAK.. TI MANA?)

Dia menambahkan soal bagaimana hatinya juga berkelabu setiap kali memikirkan langit kelabu itu. China dilanda kabut asap parah sejak bulan November lalu. Ibu kota Beijing bahkan untuk kali pertama dalam sejarah menaikkan status kabut pada awal Desember lalu menjadi darurat “berwarna merah”, yang merupakan status darurat paling tinggi. Asap pembakaran pabrik dan kendaraan bermotor ditengarai menjadi penyebab tertutupnya langit kota-kota besar di China. Selain itu, masalah lingkungan ini semakin diperburuk oleh penggunaan tungku penghangat rumah kala memasuki musim dingin yang sedang melanda China. Kebanyakan tungku ini menggunakan bahan batubara yang semakin memperburuk polusi udara yang sudah terjadi. (Bobotoh.id/BBS/kompas)

[socialpoll id=”[socialpoll id=”2318819″]”

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.