DIPROTES NETIZEN SOAL FREEPORT, BUTET KARTAREDJASA BERI PENJELASAN

Butet Kartaredjasa (54), Seniman dan penulis menjawab protes sejumlah netizen terhadap dirinya di media sosial, terkait pernyataannya mengenai PT Indonesia dalam video yang diunggah oleh ke .

Butet mengaku, pada Desember 2015 ia bersama rekannya, sastrawan Agus Noor, dan pemusik sekaligus seniman peran ya juga adik Butet, Djaduk Ferianto, sedang berkunjung ke Timika, Papua. Ketika itu Butet sedang memenuhi undangan PT Freeport di Timika sekaligus mencari pemusik-pemusik setempat untuk mereka ajak tampil bersama dalam pergelaran Jazz Gunung 2016 di kawasan Bromo, Jawa Timur.

“Kami (Butet dan Djaduk) Desember kemarin (2015) sama Agus Noor. Kami kan punya program lain, Jazz Gunung. Djaduk itu punya keinginan kolaborasi sama orang-orang Papua. Saya ke Timika untuk penuhi undangan sambil cari seniman lokal untuk kolaborasi Agustus besok (2016),” kata Butet ketika diwawancara per telepon olehKompas.com, Minggu (24/1/2016).

“Perjalanan di Timika biasa, diajak ke pertambangan di atas. Di sana saya ketemu geolog-geolog kita yang bekerja di sana. Yang digali itu bukan gunung yang subur. Di ketinggan 4.000 meter itu ternyata enggak ada tanaman yang tumbuh, cuma tanaman perdu dan rumput,” kisahnya.

“Orang-orang Freeport jelaskan, satu ton pasir yang dikeruk menghasilkan satu gram emas. Lalu, sisanya ke mana? Saya tanya gitu. Nanti dibawa ke Timika, di mana pasir-pasir yang tidak subur itu jadi produktif,” sambungnya.

“Setelah itu, kami dibawa ke tanah dan itu membuat saya gumun(kagum). Limbah tanah yang tadi diolah, dihamparkan di cekungan, 230 hektar. Melalui suatu teknologi, tanah yang semula pasir dan tak ada unsur hara itu bisa ditumbuhi pohon. Kami bertiga juga diminta tanam pohon di situ,” kisahnya lagi.

Menurut Butet, sesudah mendapat pengalaman tersebut, ia menyampaikan kekagumannya dalam video yang dibuat oleh PT Freeport Indonesia dan diunggah oleh perusahaan tersebut ke YouTube.

“Saat itulah saya dimintai pendapat. Jadi, itu dicopot konteksnya. Itu spontanitas saya saja, karena rasa gumun. Itu model pertambangan untuk alam karena pengolahan teknologi tadi. Itu semacam ekspresi rasa gumun itu. Ketika dia berdiri sendiri, jadi beda,” jelasnya.

Mungkin karena masalah kasus Freeport lagi naik daun, pernyataannya dalam video itu, oleh sejumlah netizen pada media sosial Facebook Butet dinilai mendukung PT Freeport Indonesia.

Tenjo oge Lurr.. (infografis harta karun di freeport lurr.. geura tenjo jeung sebarkeun)

“Saya dihujat, katanya saya dibayar. Ya, enggak lah. Tapi, kalau dihujat, ya risiko itu memang dinamikanya. Ya sudah, apa yang saya lakukan dan saya yakini tidak salah. Secara konteksnya benar, ya sudah,” katanya.

Menurut Butet pula, melihat respon tersebut, PT Freeport Indonesia kemudian memutuskan untuk menghapus video tersebut dari YouTube. “Makanya, sekarang sama Freeport upload di YouTube ditarik. Sebenarnya saya tidak protes sama Freeport. Cuma, itu karena mereka sungkan. ‘Kok, akibatnya begini, Mas’,” ujarnya.

Butet merasa bahwa kejadian itu bisa menjadi pelajaran bagi dirinya.

“Saya enggak ada masalah, saya enggak ingin jadi pengecut. Kalau harus berpendapat, ya berpendapat. Tapi, ini proses pembelajaran untuk saya. Saya mesti hati-hati memilih kata yang tepat,” ujarnya. (Bobotoh.id/BBS/kompas)

[socialpoll id=”2326286″]

[socialpoll id=”2324516″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.