MUSEUM BAWAH AIR DI MESIR, JADI REK DIBANGUN| WEW…

“Ini adalah tugas yang menarik. Museum akan dibangun di teluk mitologis Alexandria, tempat sisa-sisa Istana Cleopatra dan pelabuhan kerajaan,” ujar Arsitek asal Prancis, Jacques Rougerie jelasnya.

Rougerie yang terkenal lewat konstruksi bawah airnya kini tengah merancang museum Kota Alexandria . Sejatinya, proyek ini pertama kali dibahas pada 1996 dan ditangguhkan pada 2011 akibat kejadian Arab Spring atau Kebangkitan Bangsa Arab yang terjadi pada Desember 2010.

Nah baru-baru ini pemerintah Mesir mengumumkan bahwa karya bawah air ini kembali masuk dalam agenda pembangunan mereka. Keputusan Rougerie mengerjakan proyek ini tak terlepas dari lokasinya yang penuh sejarah dan mitologi.

“Ini adalah tugas yang menarik. Museum akan dibangun di teluk mitologis Alexandria, tempat sisa-sisa Istana Cleopatra dan pelabuhan kerajaan,” jelasnya.

Bagian eksterior museum akan dilengkapi lempengan batu besar terbuka dengan sebuah kawasan pejalan kaki yang memiliki patung Firaun dan istrinya. Selain itu, terdapat beberapa patung sphinx yang dibawa dari pelabuhan oleh Franck Goddio, arkeolog bawah air yang juga asal Perancis.

Sementara, ruang pameran terletak di bawah dan terdiri dari dua tingkat. Setelah itu, ada sebuah koridor yang mengarah ke Istana Cleopatra dan pelabuhan kerajaan. Koridor itu juga akan digunakan untuk memamerkan patung-patung hasil temuan arkeolog yang dtempatkan dalam tabung kaca berisi air.

Semakin ke bawah, pengunjung akan bisa melihat sejumlah reruntuhan dan patung-patung di lokasi asli penemuannya. Ruangan pameran yang dibuat ke bawah membuat pengunjung seolah menyelami laut. Hal itu dibuat berdasarkan apa yang ada di Alexandria.

Ieu reme Lurr.. (KEMBALI NYIEUN SENSASI, DUBAI SIAP BANGUN LAPANGAN TENIS BAWAH AIR!)

“Ini adalah ciptaan simbolis yang terinspirasi oleh Teluk Alexandria dan mercusuar besar di dalamnya. Dalam dongen budaya global, Alexandria digambarkan bersinar melalui cahaya yang terpancar ke empat arah mata angin,” jelas Rougerie.

Lebih lanjut Rougerie mengatakan jika inspirasi tersebut merupakan tema pembangunan museum. Rougerie mewujudkannya lewat empat layar felucca atau perahu layar kecil tradisional dengan layar terbuat dari kaca buram bermandikan cahaya. (Bobotoh.id/BBS/Kompas.com)

[socialpoll id=”2327117″]

[socialpoll id=”2326739″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.