KADÉ LURRR! ANJEUN BISA DIABTES KALOW MELAKUKAN HAL INI!

Kalau Anda merupakan keturunan langsung dari orangtua atau kakek nenek yang , Anda memang perlu mewaspadai risiko . Faktanya, keturunan 6 kali lebih berisiko terkena . Namun, bukan berarti Anda yang bukan keturunan benar-benar bebas dari . Itu karena bukan hanya disebabkan oleh faktor keturunan.   adalah kondisi di mana insulin (hormon yang membantu metabolisme gula) tidak bekerja dengan seharusnya, sehingga kadar gula di dalam darah melebihi batas normal. Kondisi ini bisa saja terjadi kalau kita tidak mengantisipasi gaya hidup seperti berikut ini.

Ieu rame lur: ADA YANG WANI PRE WEDDING DISINI ?! NOROKTOK TUUR !!

Jarang Berolahraga

Kapan terakhir kali Anda berolahraga? Malas berolahraga akan berakibat menumpuknya lemak di tubuh, apalagi jika aktivitas Anda sehari-hari hanya duduk bekerja di kantor. Semakin sedikit aktivitas fisik yang Anda lakukan, semakin besar risiko Anda kegemukan.

Kegemukan ini bisa menyebabkan berbagai gangguan, salah satunya adalah memberikan beban yang lebih berat pada pankreas, yang berperan menghasilkan insulin (hormon yang membantu metabolisme gula). Tubuh menjadi kesulitan mempertahankan kadar gula darah pada kisaran normal. Inilah sebabnya banyak orang mengasosiasikan kegemukan dengan diabetes. Berolahraga rutin selama total minimal 150 menit dalam satu minggu akan membakar lemak dan membuat Anda lebih fit.

Kurang Tidur

Berapa lama Anda tidur di setiap malam? Apakah antara 4 – 6 jam? Kalau Anda terbiasa tidur kurang dari 6 jam, dan merasa durasi itu cukup, Anda sebaiknya hati-hati. Faktanya, agar tubuh dapat melakukan proses recovery (pemulihan) yang optimal, Anda disarankan untuk tidur selama 7 – 8 jam setiap hari.

Anda bisa rasakan sendiri, kurang tidur sering kali dihubungkan dengan kurang konsentrasi, proses pekerjaan pun jadi tidak maksimal. Belum lagi, kurang tidur bisa menyebabkan gangguan keseimbangan dan fungsi kerja hormon, salah satunya insulin. Karena itu, hindari kebiasaan begadang dari sekarang, supaya produktivitas Anda optimal, dan risiko diabetes bisa diminimalkan.

Minuman Manis Berlebihan

Coba hitung berapa cangkir kopi atau teh yang biasa Anda minum tiap hari? Sekarang, coba ingat-ingat berapa sendok makan gula yang Anda tambahkan ke dalam cangkir teh atau kopi yang Anda minum tiap harinya. Bandingkan dengan rekomendasi WHO (World Health Organization) yang merekomendasikan untuk membatasi asupan gula sampai hanya 25 gram (atau setara dengan 2 sendok makan) per hari, untuk memberikan manfaat tambahan pada orang dewasa.

Itu baru asupan gula pada minuman yang rutin Anda minum, belum ditambah dengan asupan gula dari minuman dan makanan lain yang Anda santap. Satu kaleng minuman soda bisa mengandung 30 gram gula, minuman teh dalam kemasan botol bisa mengandung 26 gram gula, sedangkan 2 potong martabak manis sudah memberikan Anda 30 gram gula lainnya. Bisa dibayangkan, bagaimana kerja keras organ pankreas dalam memproduksi insulin, untuk mengimbangi asupan gula yang berlebihan dalam darah tersebut. Jika kondisi ini terus berlangsung fungsi pankreas akan turun, risiko diabetes pun akan jauh lebih besar.

Karena itu, sangat penting untuk menjalankan gaya hidup sehat dari sekarang. Selain memastikan Anda beraktivitas dan beristirahat yang cukup, perhatikan juga makanan dan minuman yang Anda santap. Batasi asupan karbohidrat sederhana (contohnya gula pasir) dan lemak, perbanyak konsumsi sayuran, ganti cemilan dengan buah-buahan. Supaya bisa tetap merasakan rasa manis, ganti gula pasir dengan gula rendah kalori. Risiko diabetes bisa diturunkan, hidup sehat pun bisa menyenangkan.

[socialpoll id=”2318163″]

(Bobotoh.id/RF)

Komentar

Reno Firhad Rinaldi

Author #21

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.