MUN HUJAN, LANTEI SEKOLAH INI JADI KUBANGAN LUMPUR | BEUUHH..

Kisah tentang kesenjangan dunia yang terjadi di perkotaan dan daerah terpencil di Indonesia seolah tak ada habisnya. Kali ini kisah tersebut datang dari Dusun Wirabuana, Kecamatan Bambalamotu, Kabupaten Mamuju Utara, Sulaewesi Barat.

Kondisi khas sekolah-sekolah di kawasan pedesaan yang tak terpantau pemerintah terpampang jelas di . Penampilan sekolah ini sangat memprihatinkan. Bagaimana tidak sekolah ini hanya berlantai tanah dan dibangun dengan bahan kayu-kayu bekas sumbangan warga.

Sebagian dinding dan atapnya sudah berlubang, hingga para siswa harus menahan panas di kala udara terik dan harus rela basah kuyup saat hujan menerpa. Tak hanya kondisi gedung  yang memprihatinkan, kondisi fasilitas belajar mengajar di dalamnya juga setali tiga uang.

Sekolah ini dibangun pada 2005 secara swadaya oleh masyarakat setempat. Dan, sejak berdiri 11 tahun lalu, sekolah ini sama sekali belum tersentuh renovasi.

Salah seorang guru di sekolah itu, Agung membenarkan kondisi SDN Wirabuana yang memprihatinkan. “Sebagian atap bocor dan berlubang besar, membuat guru dan siswa basah kuyup saat hujan tiba,” ujar Agung. Tak hanya itu, Agung menambahkan, lantai sekolah yang terbuat dari tanah juga menjadi becek dan berlumpur kala terguyur hujan.

Ieu rame Lurr.. (SEKOLAH DAN TEMPAT OLAHRAGA BAKAL DILENGKAPI KERAN AIR SIAP MINUM | ASSOOY.. EH DIMANA?)

Lantai yang becek ini, tambah Agung, tak hanya membuat sepatu para siswa kotor tapi juga berpotensi mengundang penyakit. “Kondisinya memprihatinkan dan sangat jauh dibandingkan dengan sekolah-sekolah lainnya. Meski kondisinya seperti iin kami tatap berupaya mendorong semangat para siswa agar tetap bersemangat ke sekolah,”ujar Agung.

Pihak sekolah sebenarnya telah mengajukan permohonan bantuan perbaikan gedung dan pengadaan perabot, termasuk fasilitas pendukung lainnya ke Dinas Pendidikan Mamuju Utara. Namun seperti biasa, hingga kini belum terlihat tanda pemerintah akan memperbaiki sekolah itu agar para siswa SDN Wirabuana bisa belajar lebih nyaman seperti di sekolah lainnya. (.id/Kompas.com)

[socialpoll id=”2328257″]

[socialpoll id=”2326782″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.