ANAK JEMAAT AHMADIYAH DIANCAM DISEMBELIH

Intimidasi terhadap Jemaat Indonesia (JAI) di Bangka tidak hanya dialami orang dewasa. Anak-anak jemaat juga mendapat teror yang mengerikan. Mereka diancam bakal disembelih pada waktu pengusiran.

Hari ini, Jumat (5/2), jemaat Ahmadiyah diusir dari tempat tinggalnya di Srimenanti, Sungailiat, Bangka. Koordinator Satgas Perlindungan Anak, Ilma Sovriyanti memperoleh informasi itu dari timnya yang berada di lokasi konflik.

Ieu rame Lurr.. (PRODUSEN SEPATU DENGAN ALAS BERLAFAZ “ALLAH” MÉNTA MAAF)

Ilma mengatakan, anak-anak jemaat mendapat ancaman dari sejumlah orang di lingkungan rumah dan sekolah.

“Menjelang pengusiran, anak-anak mendapat ancaman, ‘Kamu anak Ahmadiyah tanggal 5 (Februari) akan disembelih’ bahasanya seperti itu, dengan gaya tangan menggorok leher. Ini kondisi berbahaya bagi tumbuh kembang si anak,” ujar Ilma saat ditemui usai konferensi pers di kantor Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia, Jakarta.

Akibat ancaman itu, anak-anak menjadi ketakutan. Ilma mengatakan, dari 10 anak JAI yang ada di sana, dua di antaranya mengalami trauma berat hingga sakit demam tinggi. Keduanya masih usia sekolah, kelas 4 SD. Bahkan ada yang mengigau: “Jangan bakar! Jangan bakar!”Ilma mengatakan, anak-anak itu kini telah dievakuasi diSafe House yang disiapkan pihaknya dan pengurus Ahmadiyah. Evakuasi itu dilakukan pada dua minggu lalu demi menyelamatkan kondisi anak.

“Anak-anak itu dalam kondisi yang tidak percaya, mengapa orang itu membenci keluarganya, teman-temannya ikut mengejek, dan keluar kata-kata pembunuhan atau sembelih,” ujarnya.

Saat ini timnya sedang fokus memberikan pendampingan psikis bagi anak dan konseling agar tumbuh kembang anak tidak terganggu. Satgas juga mendorong Komisi Perlindungan Anak Indonesia untuk melakukan investigasi dan melakukan penanganan konkret atas kondisi yang dihadapi anak-anak jemaat Ahmadiyah.

Selain itu, pihaknya juga mengusulkan agar Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dapat mengkaji ulang kebijakan terkait penanganan konflik sosial, khususnya yang berdampak pada anak-anak dari kelompok minoritas.

“Sejauh ini belum banyak yang turun tangan secara cepat ketika anak minoritas menjadi korban,” kata Ilma.

Penanganan terhadap anak, tambahnya, selalu menyatu dengan penanganan konflik orang dewasa. Dia berpendapat penanganan itu seharusnya terpisah agar tidak mengganggu tumbuh kembang anak. Sebab, anak itu telah terstigma dan berbahaya bagi masa depan anak.

Dia menyebutkan, konstitusi pasal 28 B ayat 2 UUD 1945 telah mengamanatkan bahwa, setiap anak berhak atas kelangsungan hidup tumbuh dan berkembang serta berhak atas perlindugan dari kekerasan dan diskriminasi.

“Ini mandat konstitusi untuk melindungi anak Ahmadiyah yang berada di lokasi kejadian,” tegas Ilma.

Juru Bicara Pengurus Besar JAI Yendra Budiana membenarkan bahwa anak-anak jemaat Ahmadiyah di Bangka mendapat ancaman. Mereka dievakuasi lebih awal agar tidak mengganggu psikologis anak. “Jelas anak-anak kehilangan haknya untuk sekolah,” kata Yendra.

Di Srimenanti, Sungailiat, Bangka, terdapat 20 warga Ahmadiyah yang mengalami ancaman pengusiran oleh Bupati. Yendra khawatir pengusiran serupa juga dilakukan terhadap 62 orang warga Ahmadiyah yang tinggal di Bangka.

“Itu pasti akan merembet ke daerah yang lain karena sebelumnya sudah dilakukan proses intimidasi terhadap JAI untuk diminta keluar dari Bangka secara keseluruhan,” ujarnya.

Sebelum pengusiran, tambah Yendra, pengikut Ahmadiyah mendapat berbagai intimidasi. Selain diancam diusir dari tempat tinggalnya, mereka juga menerima ancaman kekerasan, ancaman terhadap anak, serta pelemparan ke rumah-rumah warga Ahmadiyah. (.id/CNNIndonesia.com)

[socialpoll id=”2329145″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.