BUNGA BANGKAI JEUNG RAFLESIA TEH BEDA LURR..

Pengunjung Kebun Raya Bogor yang ingin melihat keindahan mekarnya bunga bangkai dan bunga sering kali menyamakan keduanya. Banyak yang menyebut bunga arnoldi sebagai nama latin dari bunga bangkai. Salah penafsiran ini banyak terjadi di kalangan wisatawan lokal dibanding wisatawan asing.

Hal ini seperti yang dikatakan peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) khusus bunga bangkai di Kebun Raya Bogor, dra Yuzammi, MSc, di Pusat Konservasi Kebun Raya Bogor, Rabu (4/2/2016). “Pengunjung lokal kita dari tahun ke tahun masih saja banyak yang menyamakan bunga bangkai dengan bunga raflesia. Justru, turis asing banyak mengerti tentang ini. Padahal, ini bunga langka endemis Indonesia,” ujarnya.

Ieu rame Lurr.. (WAKTU TERBAIK MENENJO BUNGA BANGKAI RAKSASA DI BEKASI? | WEWW..)

Kebun Raya memang memisahkan pembibitan hingga area tanam kedua bunga tersebut. Setiap lokasinya pun sudah dilengkapi papan penjelasan mengenai bunga yang ada di area tersebut. Yuzammi menjelaskan, terkadang ketika yang mekar bunga bangkai, pengunjung menyebutnya raflesia; dan ketika bunga raflesia mekar, pengunjung menyebutnya bunga bangkai.

Kebun Raya Bogor telah mengupayakan edukasi bagi wisatawan dengan papan-papan penjelasan di sekitar Kebun Raya, hingga menyebarkan buku jenis-jenis tanaman kepada anak-anak sekolah. “Edukasi sudah sering kami lakukan, selain lewat papan-papan penjelasan tanaman, juga lewat selebaran. Bahkan, pernah juga membuat buku bacaan untuk anak-anak yang kami bagikan,” ujar Sofi Mursidawati, peneliti LIPI khusus bunga raflesia di Kebun Raya Bogor.

Dokumen PribadiBuku edukasi yang diterbitkan Kebun Raya Bogor untuk wisatawan anak-anak.

Selain tanaman yang berbeda dalam hal bentuk, Yuzammi menjelaskan, kedua tumbuhan langka tersebut memiliki banyak perbedaan dalam daur hidup ataupun sejarahnya.

“Meskipun sama-sama mengeluarkan bau bangkai, bunga raflesia adalah parasit, yang hanya bisa hidup bergantung dari pohon inangnya. Sementara itu, bunga bangkai memiliki umbi, batang, hingga akar sendiri sehingga bisa mencari makan sendiri,” ujar Yuzammi.

Dia memaparkan, bunga bangkai yang memiliki nama latinAmorphophallus titanum dapat tumbuh melalui biji bunga dan juga umbi. Namun, jika dari biji, tanaman tersebut perlu puluhan tahun untuk tumbuh dan berbunga. Jika dari umbi, tanaman tersebut akan tumbuh lebih cepat tergantung usia dari umbi yang ditemukan di hutan.

Koleksi puspa langka tersebut di Kebun Raya Bogor berjumlah 10 jenis, antara lain titanum, gigas, moeleri, dan variabilis. Semuanya berasal dari hutan Sumatera.

“Bunga bangkai di Kebun Raya Bogor berasal dari hutan-hutan di Sumatera. Karena ini tumbuhan endemis sana, maka kami mencari bibitnya langsung di hutan. Namun, jika umbi yang kami bawa terluka sedikit ketika dibawa dari sana, maka tidak akan tumbuh, malah membusuk di jalan,” urai Yuzammi.

Berbeda dengan bunga bangkai, meski sangat bergantung dari inangnya, biji bunga raflesia tidak akan tumbuh di sembarang pohon.

“Raflesia sendiri bunga yang sangat selektif. Ia tidak akan tumbuh selain di pohon tetrastigma, sejenis anggur hutan. Itu pun tidak bisa di semua jenis pohon tersebut. Hanya pada waktu yang tepat dan nutrisi yang pas, baru raflesia akan tumbuh. Belum tentu juga mekar, tergantung cuaca, tanah, dan banyak lagi,” kata Sofi (.id/Kompas.com)

[socialpoll id=”2319838″]

[socialpoll id=”2329145″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.