IEU “OLEH-OLEH” STARTUP SURABAYA TI SILICON VALLEY | WAWSIIK..

Layanan pengiriman makanan “Delihome” menjadi representatif startup dari Surabaya untuk unjuk gigi di Silicon Valley, AS. Sebelumnya, startup yang didirikan Andree Wijaya, James Junianlie, dan Elisabeth Be tersebut telah memenangkan kompetisi “Startup Sprint”.

Tim Delihome menjelajahi kiblat startup dunia selama empat hari. Mereka mengunjungi beberapa perusahaan dan inkubator level dunia seperti Google, Facebook, Code for America, WeWork Transbay, Start X, Startup Weekend, dan GSVLabs. Lalu, apa saja pelajaran yang mereka dapatkan di sana?

Pertama, startup hadir untuk menyelesaikan masalah.

Prinsip startup seyogyanya bertumpu pada keinginan menyelesaiakan masalah dan membantu banyak orang. Hal itu yang kembali didalami tim Delihome setelah berkunjung ke Code for America.

Inkubator tersebut memang dikenal kerap mendorongstartup mengembangkan layanan pemerintah untuk diimplementasikan ke masyarakat luas.

Salah satu contoh startup bimbingannya adalah “BlightStatus”, yakni aplikasi penyimpanan data masyarakat yang terkena bencana. Tujuannya mempermudah upaya pemerintah menyalurkan bantuan.

“Ini nilai pertama yang harus dimiliki semua pengusaha di Indonesia. Bikin startup itu bukan karena mau mencari uang, tapi untuk menyelesaikan masalah yang ada di Indonesia,” kata CFO Delihome James, sebagaimana tertera pada keterangan pers yang diterima Nextren, Jumat (5/2/2016).

Kedua, founder lebih signifikan daripada ide.

Saat berkunjung ke F50 (platform sindikat capital venture) dan Startup Weekend (program 54 jam membuat startup), tim Delihome semakin memahami bahwa peran co-founderadalah peran terpenting dalam mendirikan startup.

Bahkan, co-founder yang tepat lebih penting ketimbang idestartup itu sendiri. Menurut CMO Delihome Lisa, jika idestartup luar biasa bagus, namun tim yang menjalankan buruk, maka mereka tak akan ke mana-mana.

Ketiga, menciptakan budaya kerja yang mumpuni.

Tim Delihome belajar bahwa budaya kerja adalah hal yang konsisten dibangun dua raksasa teknologi, Google dan Facebook. Di Facebook misalnya, nilai “move fast and break things” dipegang kuat. Setiap orang didorong bergerak cepat sehingga menghasilkan sesuatu terus-menerus dengan cepat.

Sementara itu, di Google, mereka memegang prinsip “don’t be evil”. Semua karyawan diajarkan untuk tidak tamak pada keuntungan, melainkan fokus pada kebutuhan orang yang lebih banyak. Budaya-budaya itu mampu menciptakanbranding perusahaan yang kokoh.

Ieu rame Lurr.. (3 STARTUP NU BERSAING KE SILICON VALLEY!!)

Keempat, pentingnya kolaborasi.

Di GSV Labs, Delihome belajar tentag pentingnya kolaborasi seluruh elemen yang dibutuhkan sebuah startup. Mulai dari investor, calon startup, IT support, mentor, hosting company, dan sebagainya.

Diketahui, GSV Labs merupakan sebuah inkubator yang membantu pengusaha berinovasi dalam skala global.

Menurut CEO Delihome Andree, pada dasarnya tak ada yang spesial dari Silicon Valley, dilihat dari segi lokasi. Ia mengatakan lokasi yang gersang dan banyaknya imigran mendorong warga Silivon Valley bekerja lebih keras.

Sementara itu, kata dia, Surabaya memiliki sumber daya alam yang jauh lebih bagus dan seharusnya lebih mudah untuk berkembang.

“Silicon Valley itu hanyalah sebuah tempat biasa, tapi tekad, kemauan, dan mindset penduduk sana lah yang mengubahnya menjadi surga startup dunia,” kata Andree selaku CEO.

Terlepas dari itu semua, tim Delihome yakin semua yang ada di Silicon Valley sebenarnya sudah ada di Surabaya. Antara lain co-working space, program inkubasi, mentor network, dan dukungan pemerintah.

Yang perlu digenjot lebih keras adalah mindset anak muda untuk menyelesaikan masalah. Mereka yakin, anak muda bisa membuat startup solutif dengan menggunakan teknologi untuk dampak yang masif. Bukan hanya ke masyarakat Surabaya, tetapi bagi seluruh masyarakat Indonesia. (Bobotoh.id/Nextren.com)

[socialpoll id=”2322097″]

Komentar

Luur, Nu Ieu Tos Dibaca?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.