VIRUS ZIKA MEMBUAT IBU HAMIL DI BRASIL HOYONG ABORSI

Hubungan ilmiah antara Zika dan kerusakan otak bayi belum terbukti. Tapi, laporan meningkatnya kasus mikrosefalus di Brasil yang sedang dilanda , telah cukup untuk mendorong Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan keadaan darurat kesehatan bagi masyarakat internasional pada hari Senin lalu, dengan catatan “para ahli sepakat bahwa ada kecurigaan yang kuat mengenai hubungan kausal antara infeksi Zika selama kehamilan dan mikrosefalus.”

Beberapa dokter di Brasil menceritakan, mereka sudah didatangi beberapa wanita hamil yang ingin , karena takut bayinya menderita mikrosefalus. Dr. Artur Timerman, spesialis-penyakit menular di São Paulo, mengatakan bahwa dua pasien telah menemuinya dalam beberapa pekan terakhir ini, memintanya mengakhiri kehamilan mereka karena mereka dinyatakan positif virus Zika.

Ieu rame Lurr.. (2.100 LEBIH IBU HAMIL DI KOLOMBIA TERINFEKSI VIRUS ZIKA | INNALILLAHI..)

“Mereka datang ke kantor saya dan bertanya, ‘Apakah ada risiko bagi bayi saya untuk menderita mikrosefalus?’ Kita perlu untuk memberitahu mereka apa adanya. Mereka menanyakan apakah risikonya besar atau kecil.”

“Saya jawab bahwa saya tidak tahu. Mereka bertanya lagi, apa yang akan saya lakukan jika saya ada di posisi mereka. Saya katakan bahwa keputusan itu adalah keputusan pribadi. Kemudian, mereka mengatakan bahwa mereka akan tetap melakukan aborsi,” lanjut dr. Artur.

Perdebatan mengenai apakah ibu hamil yang terinfeksi Zika diperbolehkan untuk melakukan aborsi, kini sedang berkumandang di seantero Brasil. Dorongan untuk melonggarkan aturan aborsi menimbulkan masalah yang sulit dari berbagai sisi. Pendapat pro dan kontra berseliweran dengan argumennya masing-masing.

Kasus mikrosefalus parah biasanya dapat dideteksi dengan USG sekitar akhir trimester kedua, atau kira-kira pada usia kehamilan 24 minggu.

Para pendukung undang-undang antiaborsi Brasil berpendapat bahwa aborsi di usia kehamilan setua itu, sama saja seperti mengintensifkan masalah pada keadaan yang sudah menyedihkan. “Pada usia kandungan sebesar itu, anak Anda sudah sangat terbentuk dan orangtua sadar ini,” kata Dr Lenise Garcia, seorang profesor biologi di University of Brasília dan presiden Brazil Without Abortion.

“Mengaborsinya akan menciptakan rasa bersalah seumur hidup bagi sang Ibu dan berisiko tinggi bagi keselamatan ibunya juga.” Hakim Jesseir Coelho de Alcântara, yang secara terbuka menyatakan bahwa aborsi harus diperbolehkan dalam kasus-kasus mikrosefalus, mengakui bahwa masalah ini sangat kompleks.

“Saya tahu ini sangat sulit karena ini subjek baru, memerlukan diskusi yang menyeluruh dan pengaruh ajaran agama juga ada,” kata Hakim Coelho de Alcântara. “Tapi pendapat saya adalah, dalam kasus ini sebaiknya aborsi diizinkan.”

Sementara itu, para pendukung aborsi mengutip Putusan Mahkamah Agung Brasil yang membolehkan aborsi saat janin didiagnosa anensefalus. Anensefalus adalah cacat lahir yang sangat serius di mana sebagian otak atau tengkorak janin, hilang.

Hampir semua bayi anensefalus meninggal tak lama setelah lahir, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat.

Tapi, mikrosefalus jauh lebih tidak dapat diprediksi. Walau kondisi mikrosefalus bisa terdeteksi sebelum kelahiran, dokter sering tidak bisa mengatakan komnplikasi kesehatan apa, selain risiko besar keterbelakangan mental, yang akan diderita anak mikrosefalus. Tentunya, apa yang dialami oleh anak tersebut akan berpengaruh langsung ke keluarganya.

“Beberapa anak dengan malformasi otak berat nampaknya relatif tidak terpengaruh,” kata Dr Hannah M. Tully, seorang ahli saraf di Rumah Sakit Anak Seattle yang mengkhususkan diri mendalami bidang malformasi otak.

“Namun orang lain dengan masalah struktural yang relatif lebih kecil, mungkin memiliki cacat yang mendalam.”

Setidaknya ada 10 persen bayi dengan mikrosefalus tidak mengalami defisit mental. Anak-anak ini memiliki “intelektual dan perkembangan yang normal”,” kata Dr. Constantine A. Stratakis, ahli genetika pediatrik dan direktur ilmiah di Institut Nasional Kesehatan Anak dan Pembangunan Manusia di Bethesda.

“Tetapi anak mikrosefalus, akan sulit mendapatkan tingkat kecerdasan yang normal.”

Di Brasil, aborsi hanya diizinkan dalam kasus perkosaan atau anensefalus atau ketika kehidupan ibu berada dalam bahaya karena kehamilannya. Sampai saat ini, anggota parlemen konservatif semakin intensif mencari cara agar aturan aborsi tidak diperlonggar, bahkan diperketat. (.id/BBS/Kompas.com)

[socialpoll id=”2330332″]

[socialpoll id=”2322097″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.