YAKIN, MAU UNTUNG TI “E-COMMERCE”?

Saat memeriksa kotak masuk e-mail, datang pesan berbunyi, “Barangnya sudah sampai, Sis. Puas deh. Nanti aku order lagi ya…”. Tanpa harus pergi ke kantor berpakaian necis setiap hari, rekening bank Anda tetap terisi. Pernah membayangkan hari-hari Anda benar-benar seperti itu? Jika iya, selamat datang di bisnis .

E-commerce adalah bisnis berbasis teknologi informasi. Mulai berkembang di Amerika Serikat dan Eropa selama satu dekade terakhir, e-commerce sekarang tumbuh pesat dengan persaingan keras.

Karena itu, mereka yang baru akan terjun menekuni bisnis ini harus memutar otak lebih kencang. Jika tidak demikian, peluang malah bisa-bisa menghilang, tergilas kerasnya persaingan.

Jangan salah bekal

Nah, jika belum merasa cakap, sebaiknya Anda mulai menyiapkan bekal, termasuk ilmu. Menempuh pendidikan strata dua (S-2) atau jenjang magister, misalnya, bisa dijajal. Pertanyaannya, program apa yang sebaiknya diambil untuk menunjang rencana berkecimpung di bisnis e-commerce?

Khusus Anda yang ingin membangun sendiri bisnis online, misalnya, maka magister yang mendalami manajemen sistem informasi akan lebih cocok. Di sini ada banyak pengetahuan tentang pengembangan sistem bisnis berbasis teknologi.

“(Magister manajemen) sistem informasi itu mengembangkan teknologi informasi untuk memenangkan dan mengembangkan bisnis,” kata Head of Graduate Program in Information System Management Binus, Harisno, Jumat (22/1/2015).

Di program tersebut mahasiswa diperkaya juga dengan pengetahuan manajemen bisnis, selain mengasah kemampuan teknis terkait sistem informasi. Kemampuan analisis—dari mengindentifikasi, mengurai, hingga mencari solusi persoalan—pun dipertajam, lewat metode diskusi bedah kasus.

“Penekanan di sini tidak lagi mahasiswa diminta menyusun coding (bahasa pemrograman) tapi kemampuan analisisnya yang ditingkatkan. Bukan lagi how to memorize it, tapi how to analyze it,” ujar Harisno. Untuk mempelajari manajemen sistem informasi, Anda tak mutlak berbekal ijazah sarjana (S-1) dari jurusan yang sama maupun sejenis. Terlebih lagi, pada umumnya ada peminatan di kelas magister ini.

Di Binus, misalnya, ada dua peminatan untuk Magister Sistem Informasi, yaitu Information System Strategic Management (ISSM) dan Technopreneur. Bila Anda mengerti manajemen bisnis tetapi kurang memiliki dasar teknis, sebaiknya peminatan “Technopreneur” jadi pilihan. Bila kondisinya terbalik, ISSM bisa lebih cocok.

“Kalau di Technopreneur, mahasiswa biasanya sudah memiliki jiwa wirausaha dan punya ide bisnis kreatif. (Dia) butuh mengembangkan sistem informasi karena merupakan bagian dari rancangan bisnisnya,” papar Harisno.

Sebaliknya, ISSM biasanya lebih digemari mahasiswa yang sudah punya dasar pendidikan di bidang sistem informasi atau “kerabat”-nya. Rata-rata, kata Harisno, mereka mengambil peminatan ini untuk memantapkan kemampuan manajemen. “Jadi kalau sudah tahu bussines process-nya seperti apa, nanti tinggal (mengembangkan) bagaimana sistem informasi berperan dari bussines model yang sudah ada untuk memenangkan persaingan,” lanjut Harisno.

Selamat bertarung di era e-commerce! Untuk informasi lebih lanjut, silahkan kunjungi: http://graduate.binus.ac.id/2016/01/25/ayo-daftar-sekarang/ (.id/BBS/Kompas.com)

[socialpoll id=”2329516″]

[socialpoll id=”2329145″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.