AKHIR KEGALAUAN RIDWAN KAMIL | SIAP MANG…

Sejak namanya muncul dalam bursa cagub DKI dari Partai Gerindra, Wali Kota Bandung  tidak pernah memberi jawaban tegas tentang kemungkinan dia ikut 2017.

Pria yang dikenal dengan nama Emil ini tidak pernah sekalipun hadir dalam acara yang digelar Partai Gerindra untuk para bakal cagub.

Ketika itu, Emil seolah bingung dalam menentukan pilihannya apakah akan bertarung pada Pilkada DKI Jakarta atau tidak.

Hal ini sempat dia tunjukkan ketika hadir dalam acara hari jadi Gerindra ke-8 di DPC Gerindra Kota Bandung, Jalan Kliningan, Sabtu (6/2/2016).

Dalam acara tersebut, salah seorang kader Partai Gerindra bertanya soal rencana Emil melaju di Pilkada DKI Jakarta.

Saat itu, Emil mengaku tengah rutin shalat istikharah untuk mendapatkan petunjuk terkait hal tersebut.

“Menjawab pertanyaan tadi, saya saat ini sedang istikharah,” kata Emil. Dia sempat mengaku berat meninggalkan Bandung karena masih banyak pekerjaan rumahnya selaku Wali Kota yang belum dikerjakan.

Menurut dia, memimpin Bandung adalah amanat yang harus diselesaikan hingga masa jabatannya berakhir pada 2018.

“Di sini (Bandung) saya amanat. Di sana (di Jakarta) saya diminta-minta. Nah, yang minta-minta saya, di sini saya dengarkan dulu, meneliti. Tabbayun istilahnya mah,” kata Emil.

Berkunjung ke sejumlah tokoh

Kegalauan Emil juga terlihat dari kunjungan yang dia lakukan ke sejumlah tokoh nasional. Menurut Emil, kunjungannya itu dilakukan dalam rangka meminta saran.

Salah satunya adalah kunjungannya ke Presiden RI Joko Widodo. Dalam kunjungannya itu, Emil mengaku sempat meminta nasihat kepada Jokowi terkait tawaran untuk maju dalam Pilkada DKI.

Dia juga menemui Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan mengaku membicarakan politik di Balai Kota DKI.

Selain itu, Emil mengaku akan bertemu dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

Pertemuan-pertemuan semacam itu semakin gencar dilakukan Emil dalam beberapa pekan terakhir.

Bahkan, satu hari sebelum dia membuat pengumuman, Emil terlebih dahulu makan siang bersama Adhyaksa Dault yang juga ingin maju menjadi cagub DKI.

Setelah melalui serangkaian pertimbangan, Emil menyatakan akan mengumumkan keputusannya terkait Pilkada DKI 2017 pada Senin, 29 Februari 2016.

Keputusan ini disampaikannya setelah dia shalat istikharah serta berkonsultasi dengan sejumlah tokoh dan keluarga.

Indonesia bukan hanya Jakarta

Secara tegas, Emil menyatakan bahwa dia tidak akan maju dalam Pilkada DKI 2017 Senin itu. “Saya tak akan maju ke Pilkada DKI 2017,” ujar Emil.

Masa bakti yang baru berakhir pada 2018 menjadi pertimbangan besar bagi Emil untuk tetap tinggal di Bandung.

Dalam tulisannya yang berjudul “Ke Jakarta Tidak ke Jakarta”  di laman Facebook miliknya, Emil menyampaikan gagasannya tentang berbagai hal, mulai dari masyarakat Indonesia, tentang dinamika perebutan kursi panas DKI 1, tentang perjalanannya menuju kursi Wali Kota, hingga alasannya tidak ikut dalam Pilkada DKI 2017.

Di situ, Emil mengatakan bahwa Indonesia bukan hanya Jakarta. Menurut dia, mitos bahwa pusat adalah segalanya itu harus dibongkar.

“Saya yakin Indonesia bisa maju jika di daerah juga dipimpin orang-orang terpercaya dan progresif secara merata,” tulisnya.

Keputusan yang disampaikan Senin pagi tersebut menjadi akhir dari kegalauan Ridwan Kamil selama ini.

Kini, warga Bandung boleh bersorak sorai karena masih memiliki Emil, setidaknya hingga 2018. (.id/Kompas.com)

 

[socialpoll id=”2336112″]

[socialpoll id=”2337640″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.