HARI PEREMPUAN INTERNATSIONAL, 400 ORANG REK BERKUMPUL DI DEPAN ISTANA

Sebanyak 400 orang akan berpartisipasi dalam dalam rangka kegiatan Hari Internasional 2016. Mereka akan melakukan aksi damai pada Selasa (8/3/2016) pukul 15.00 WIB, dengan berjalan kaki mulai dari depan Gedung Indosat menuju ke Istana Negara.

Di tengah aksitersebut, beberapa kementerian yang berkaitan dengan perempuan juga akan disambangi. Pernyataan sikap pun akan diberikan di depan gedung kementerian terkait. Isu utama yang akan disampaikan terkait dengan ketimpangan perlakuan negara terhadap kaum perempuan.

“Ketimpangan. Ada satu kata perjuangan yang ada di dalamnya, bahwa tidak ada seorang pun boleh ditinggalkan dalam segala hal. Dalam tujuan Millenium Development Goals, dikenal dengan no one left behind,” ujar Direktur Kapal Perempuan, Misiyah di Jakarta, Minggu (6/3/2016).

Misiyah, bersama dengan ratusan orang lainnya yang tergabung dalam Gerakan Perempuan Melawan Ketimpangan, mencatat setidaknya ada enam ketimpangan yang masih dirasakan oleh perempuan dan kelompok-kelompok marjinal di Indonesia.

Ieu rame Lurr.. (PENGADILAN MESIR CABUT IZIN PRAKTEK DOKTER PELAKU SUNAT PEREMPUAN | NGERII LURR..)

Salah satunya terkait ketimpangan ekonomi. Misiyah mencontohkan, 77 persen kue pembangunan di Indonesia dinikmati oleh 10 persen orang terkaya di Indonesia. Sedangkan 23 persen sisanya diperebutkan oleh 200 juta lebih penduduk.

Di samping ketimpangan ekonomi, lanjut Misiyah, adalah terkait produk-produk hukum yang diskriminatif terhadap perempuan dan kaum marjinal.

Menurutnya, ketimpangan kemiskinan yang dialami perempuan jauh lebih besar daripada laki-laki karena dia punya hambatan-hambatan yang berbeda dengan laki-laki.

“Misalnya, terhambat produk-produk hukum yang diskriminatif dan menutup kesempatan perempuan serta persaingan yang cukup keras dan tidak dapat dikejar oleh perempuan,” kata Misiyah.

Dorongan untuk menghapuskan dan mengubah Undang-undang juga akan disuarakan oleh Gerakan Perempuan Melawan Ketimpangan pada aksi kepada pemerintah.

Beberapa di antaranya Undang-Undang tentang penghapusan kekerasan seksual terhadap perempuan, perlindungan pekerja rumah tangga, hingga penghapusan dan penghentian perkawinan anak.

“Itu (penghapusan perkawinan anak) yang sudah diperjuangkan oleh berbagai generasi untuk mengubah Undang-Undang Perkawinan yang melegalkan anak-anak umur 16 tahun dikawinkan,” kata Misiyah.

Adapun rangkaian kegiatan Hari Perempuan Nasional 2016 telah berlangsung sejak 1 Maret lalu dan alan berlangsung hampir satu bulan. Selain Jakarta, daerah-daerah lain yang dijadikan tempat lokasi kegiatan di antaranya Semarang, Batu-Malang, Gresik, Padang, Kupang, Pangkep, dan Lotim. (.id/Kompas.com)

 

[socialpoll id=”2339353″]

[socialpoll id=”2338723″]

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.