ASLI JAKARTA, AYURRA JADI BOBOTOH KUSABAB BABATURANNYAH NU DEUJEK BUKAN TURUTTANEUN !

Meski tak ada yang mengenalkan ataupun ajakan bukan suatu halangan bagi yang satu ini, untuk suka dengan tim . Iapun sebenarnya sulit menjelaskan mengapa dirinya begitu sangat mencintai tim berjuluk Maung tersebut.

“Ga ada yang ngenalin aku ke Persib, kalo ditanya Persib itu apa?. Apa ya..susah jelasinnya. Buat aku Persib itu lebih dari tim bola lebih dari sekedar hobby. Udah lekat banget di hidup aku. I can’t without persib,” kata wanita kelahiran , 15 Juni 1995 ini saat berbincang dengan Bobotoh.id.

Hidup dilingkungan dan bergaul dengan suporter Persija Jakarta, Jakmania yang notabenya seteru Viking Persib Club (VPC) salah satu organisasi Bobotoh, Ayurra mengaku risih malahan ia terus berusaha mencari tahu apa itu Bobotoh.

Ieu Rame Lur : SELINA, BOBOTOH GIRL NU HAYANG DIHALALIN SAMA KONATE ! KIWWW…

“Awalnya waktu masih SMP itu kan jaman-jamannya nya rasis banget.Temen-emen di rumah/di sekolah nyanyi rasis. Parah nya lagi kaka-kak sepupu juga begitu. Sampe pas sepupu ngajakin ke jakoutlet deket rumah aku liat kesetnya pake baju gambar logo persib. Nah dari situ aku mulai penasaran sendiri persib sebenernya kayak apa ? Bobotoh kayak apa ? ko bisa temen-temen se benci itu,” ujarnya.

“Udah gitu aku cari-cari tahu dan belum selesai penasarannya ditambah di Senayan ada kejadian Mei 2012, bobotoh jadi korban. Dari situ aku mikirnya bukan bobotoh itu supporter baik. Justru aku yang setiap hari tau gerak gerik temen-temen ku yang ga suka Persib itu sangat ga pantas buat ditiru. Jadi negative aja pikirannya ke temen sendiri dan positivenya malah ke suporter tim Bandung. Dari situ sampe sekarang dan akan selamanya seperti itu,” sambungnya.

“Banyak pemain favorite Hariono, Tony Sucipto, Atep, jajang sukmara pokonya aku lebih suka sama pemain legend. karena pertama aku kenal persib udah ada mereka. Dari persib di klasemen tengah sampe juara tetep ada nama mereka. Legend buat persib legend buat aku juga. Legend itu kan loyal susah nyarinya kalo pemain terbaik yaa kan semua dipilih karna terbaik,” ujarnya.

Ieu Rame Lur : JADI BOBOTOH MAH BANYAK DULUR KATA NENG MAULA !

Wanita berusia 20 tahun ini pun sedikit menceritakan pengalaman menarik yang tak bisa di lupakan dalam hidupnya selama menjadi seorang Bobotoh.

“Waktu final Piala Presiden kemarin dibohongin kakak sendiri. Nanya kaka katanya iya pesen aja tiketnya nanti kaka bawa temen lagi. Aku udah pesen tiket online 3 . eh pas H-1 tiba-tiba kaka bilang gamau males nonton Persib, sorry,” ujarnya.

“Rasanya udah mau ngamuk aja tapi gimana dia fanatiknya persija. Sadar dirilah salah ngajak orang. Udah pasrah bgt bodoamat pergi sendiri juga.(ga ijin ke ortu ga pernah ijin soalnya tiap persib main di Jkt/ persib vs persija selalu ga dibolehin),” ungkapnya..

“Dari rumah Rapi banget segala pake almamater. Sampe di kota tua aku titipin motor aku di stasiun almamater dilepas taro di jok motor. Ke Senayan naik busway. Sampe senayan masih siang jam 13.00 . lagi mau antri nukerr tiket ada 2 cowo yg nyari tiket (org Kuningan rantau Jkt) yaudah kebetulan bgt aku samperin dia aku kasih tiketnya. Karna mereka tinggal di daerah pademangan ancol jadi pulangnya juga bisa bareng arah kota tua lagi. Pas di stadion ada yg nyusup aku kena lemparan akua dari atas baju basah, lumayan sakit juga dadanya kena lempar,” paparnya.

“Harapannya pemain persib jangan keluar masuk terus. Seadanya tapi yang bisa main dengan sepenuh hati mau memberikan segalanya yg terbaik untuk PERSIB. Bisa juara lagi lagi dan seterusnya. 🙏 kalo buat Bobotoh bersyukurlah bobotoh yang bisa rasis di daerah masing². Asal jangan rasis di Jakarta yaaaa bahaya. Kalo ketemu saya jangan sungkan ajarin saya ngomong sunda,” pungkasanya tertawa. (Bobotoh.id/FD/GD)

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.