NENG YOLANDA NU PERNAH TIKAIT DIPAGER GBLA ! “NGGA PERSIB NGGA MANGPRANG” !

“Ngga Ngga Mangprang” itulah yang diungkapkan Salah seorag bernama Octaviana saat ditanya mengenai tim kesayangannya Persib Bandung.

Menurutnya selain itu tim yang berjuluk Maung Bandung ini adalah Jiwanya yang merupakan bagian dari tradisi.

“Bagi , Persib adalah Jiwa dan tradisi pokonya ngga Persib berarti ngga mamprang,” kata mojang yang akrab disapa ini saat berbincang dengan Bobotoh.id.

Bermula dikenalkan sang kakak lelakinya, mojang kelahiran 30 Oktober 1997 ini menceritakan awal mula dirinya menjadi seorang Bobotoh yang fanatik memberikan dukungan untuk Persib.

“Awal mulanya sih tau dari Aa, waktu itu Yola masih kelas 6 SD si terus lihat si Aa sudah ngagaya pake Syal sama baju Persib pas ditanya Aa rek kamana? si Aa ngajawab rek lalajo Persib, tah didinya abi ceurik da hayang milu ai pek teu menang milu,” cerita Yola.

Ieu Rame Lur : NENG AZKIYYAH : PERSIB KUNAON?

“Cerita yang paling sulit dipohokeun mah waktu lalajo Persib vs Persija di GBLA, pas masuk seseledek hampir pingsan dan yang pling ngakak sampai sekarang nerekel pager GBLA terus kaki tikait dina sela sela pager alhasil rek turun rek diuk dina pager hese da keadaan udah mau jatoh,” ungkapnya sambil terkekeh.

Yola mengaku saat ini dirinya mengidolakan pemain Persib yang memiliki kecepatan dan kelincahan saat berlaga di dalam lapangan.

“Pemain pavorit saya mah Samsul dan Aa Bow (Febri Haryadi) alasanya Samsul Arif lincah jaba kasep lamun Aa Bow kasep sama mangprang,” ujarnya.

“Harapan buat Persib semoga kedepannya semakin meded ulah ngabegeg semoga juara lagi semakin membaik mainnya maungna kudu hudang selalu nu psti rek kandang rek tandang kudu mangprang Sib,” harapnya.

“Kalau harapan buat Bobotoh ulah anarkis omat jangan kaya tetangga sebelah kudu jaga nama baik bobotoh jangan jadikan sepakbola ajang tumbal saling bunuh-bunuhan semakin loyal semakin setia semakin bogoh ka Persib,” pungkasnya. (Bobotoh.id/FD/GD)

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.