Teranyar

    Dameykeun!

    29 July 2017 23:31
    Kanta kaasup Boboko. Bobotoh kolot ceuk urang Bandung mah. Umurna ampir nincak sawidak. Poé Minggu, wanci tunggang gunung, Kanta ngahaja ngarahkeun sapédahna asup ka Stadion Siliwangi.

    Ukur hayang niis. Sono, geus heubeul teu nyetadion. Sakalian ngareureuhkeun kacapé. Gék, ngahaja diuk di tribun nu baheula jadi tempat manéhna euyah-euyahan ngabobotohan Persib.

    Ieu Ramé Lur: Mangprang Malam: Bonek Meninggal, Izinkan Kami, Perbatasan Urgent!


    Cekés, nyeungeut roko. Serebung haseup roko maturan lamunan Kanta. Reup, peureum niténan mangsa 30 taun ka tukang, lalajo si Biru jeung si Orén.

    "Wasit goblog! Pinalti kéhéd. Kartu mérah tah si goréng dodongésna!" Bari dibarengan éar sa-stadion.

    "Wasit goblog! wasit goblog!" Belenyeh imut. "

    Gol... Persib Bandung! Persib Bandung!" Patinggorowok, éar sa stadion. Kanta ngacungkeun peureup.

    Kanta ngadadak Kerung. Langit mongkléng. Dibarengan hujan jeung sora guludug, ngeundeurkeun eusi stadion. Di tengah lapang. Ngadadak jadi pinuh ku nu ngadu jajatén. pedang, bedog, carulit.Patulayah.

    Cai hujan ngabalong minuhan lapang. Kelirna beureum. Euceuy. Koréjat, Kanta hudang tina panglamunanana.

    "Astagfirullah.". Ngusap Beungeut.

    Fiksi: _Sono Ka Siliwangi_


    Cerita fiksi yang kedua, waktu pertama belajar nulis fiksimini basa Sunda. Entah benar atau tidaknya,karena waktu itu saya belum tau apa-apa soal fiksimini, dan sampai sekarang.Tulisan di atas saya tulis 5 hari setelah ada kabar meninggalnya seorang bobotoh di Cikarang, waktumenuju stadion Wibawa mukti, Alm Rovi. (koreksi bila salah).

    Yang ada dalam pikiran saya saat itu hanya merasa gerah dengan rivalitas yang ada. Rivalitas yang sudah di luar batas. Merasa bangga di saat sudah menganiaya suporter rival, saling berbalas tanpa ujung. Rivalitas dalam sepakbola itu memang harus ada sepanjang 2x45 menit di lapangan. Tapi kalau rivalitas suporter sudah terdoktrin
    dengan kata-kata "Dibunuh saja" sampai-sampai memakan banyak korban, saya lebih setuju sepakbola ditiadakan.

    Sudah hampir tiga hari ini saya merasakan kesejukan di témlén tweeter dan di media sosial lainnya. Tak ada twitwar, saling mengejek disaat salah satu tim rivalnya kalah. Agak aneh juga sikh, teu ramé.

    Yang ada hanya ajakan damai dan saling respect dengan hastag #Dameykeun. Ya, mungkin kita semua sudah lelah dengan rivalitas yang ada, rivalitas yang sudah keluar batas.

    Kemarin saya mendengar kabar bahwa di halaman stadion Patriot diadakan acara "Seribu Lilin" untuk mengenang Alm Ricko Andrean. Yang diprakarsai oléh Jakmania dan Bobotoh Cikarang Bekasi dansekitarnya.

    Alhamdulillah, mudah-mudahan ini menjadi awal yang baik dalam proses menuju perdamaian kedua belah pihak dan mudah-mudahan diikuti juga oleh kota-kota perbatasan lainnya,khususnya Bandung dan Jakarta.

    Mudah-mudahan Alm Ricko diterima amal ibadahnya, dilapangkan alam kuburnya. Dan semoga keluarga dan teman-temannya diberi ketabahan. Semoga damai nya Bobotoh dan Jakmania bisa membuat dia tenang di alam sana dan almarhum menjadi korban yang terakhir dari rivalitas ini.

    Aamiin... Aamiin Ya Allah Ya Rabbal Alaamiin.

    #Daméykeun! (Bobotoh.id/RCK)

    Ditulis Atton Rustoni yang menggunakan Facebook dengan akun Atton Rustoni, IG @atton_aston. Bobotoh Yang mulai terbiasa dengan kekalahan Persib dan setia mencari nafkah di kota perbatasan.

    Redaksi mengundang Bobotoh untuk menulis. Kirimkan tulisan sepanjang 1-2 halaman Microsoft Word atau 250-500 kata ke email idbobotoh.redaksi @gmail.com.

    Redaksi berhak melakukan penyuntingan atas setiap tulisan yang ditayangkan dengan tidak mengurangi atau mengubah esensinya.Tulisan tidak harus sependapat dengan kebijakan redaksi sepanjang tidak menyinggung unsur SARA dan bernada hasutan/provokasi.

    Luur, Nu Ieu Tos Dibaca?

    Ayo Dibeli