Teranyar

    Moyan & Ikut Nyampur

    13 January 2018 12:45
    Pagi itu hari Minggu, ada angin, ada burung, ada cicak, ada pohon, dan ada pula berbagai aksesoris dunia, sehingga Minggu pagi itu dikatakan Indah. Mang Entis sedang asik duduk di depan rumahnya menjalankan ritual yang dinamakan ‘moyan’. Bagi yang belum tahu, moyan adalah sejenis kegiatan untuk menghangatkan badan dengan memanfaatkan cahaya matahari pagi, sehingga bisa berakibat baik bagi sistem dalam tubuh. Moyan juga sering dilakukan oleh bayi, dalam rangka menghangatkan tubuhnya supaya terhindar dari penyakit ‘koneng’. Bagi para pengangguran Moyan pun adalah sarana yang efektif dalam rangka mengisi pagi yang tidak harus berbuat apa.

    Mang Entis menjalankan ritual moyan karena merasa dirinya seorang pengangguran. Mang Entis tidak bekerja seperti kebanyakan orang yang mempunyai waktu-waktu tertentu. Pekerjaannya mendisain sesuai pesanan pelanggan, sehingga tidak perlu waktu yang rutin dan bisa melakukannya dimanapun. Modalnya hanya laptop, listrik, rokok Jarcok, dan rasa semangat untuk menafkahi keluarganya. Maka bagi Mang Entis, Minggu pagi tidak ada bedanya dengan senin pagi, yang harus diisi dengan berbagai semangat dalam melakukan apapun, termasuk semangat moyan.

    “Ohim, Ohim, kadieu (kesini)” Panggil Mang Entis kepada sahabat sekaligus tetangganya Mang Ohim yang kebetulan sedang melewati rumahnya.

    “Naon Ntis?” Mang Ohim diam dari jalannya dan menoleh ke arah Mang Entis.

    “Kadieu, Urgen” Jawab Mang Entis.

    Tanpa banyak berkata-kata Mang Ohim mendatangi Mang Entis sambil memberikan isyarat dengan mukanya yang menunjukan rasa heran kenapa Mang Entis memanggil.

    “Duduk dulu atuh” Kata Mang Entis lagi.
    Mang Ohim pun duduk.

    “Aya naon sih?” Tanya Mang Ohim.

    “Biasa, urang curhat” Kata Mang Entis.

    “Kela lah, ini euy lagi disuruh sama istri ke warung” Jawab Mang Ohim

    “Sabatang weh, moal lila da curhatna ge” Kata Mang Entis merayu supaya Mang Ohim mau mendengarkan curhatannya.

    “Euh maneh mah euy! Bener yeuh sabatang” Kata Mang Ohim menegaskan, supaya jangan lama.

    “Bener. Tah jarcok, kopi hideungna mah duaan weh nyak, meh akrab” Kata Mang Entis.

    “Curhat apa ini teh?” Tanya Mang Ohim sambil mengambil rokok dan menyalakannya.

    “Biasa, Persib” Jawab Mang Entis

    “Tah, semangat mun curhat Persib Mah” Kata Mang Ohim yang sekarang sambil meminum kopi.

    “Menurut maneh, Him, kumaha yeuh keberlangsungan Persib di dunia persepakbolaan pas dilatih ku Mario Gomez?” Tanya Mang Entis serius

    “Insya Allah, kudu optimis, Ntis” Jawab Mang Ohim.

    “Duh meni jiga politisi jawaban teh euy” Komentar Man Entis.

    “Ha Ha Ha” Mang Ohim tertawa.

    “Da kumaha atuh, maenna ge acan. Can bisa ngomentaran, karek harapan hungkul kabehana oge. Mudah-mudahan bisa alus, mudah-mudahan bisa mawa juara, mudah-mudahan bisa kompak, jeung loba keneh harapan anu lain” Kata Mang Ohim menelaskan kembali.

    “Kalu tidak terpenuhi harapanna kumaha, Him?” Tanya Mang Entis kembali.

    “Nyak kecewa atuh” Jawab Mang Ohim.

    “Kalau kecewa kumaha?” Tanya Mang Entis.

    “Nyak kitu weh mun kecewa mah” Jawab Mang Ohim.

    “Ha ha ha” Mang Entis tertawa.

    “Seuri deuih! Pokokna mah gini weh Ntis, teu hayang nyaho kudu alus ngalatih Persibna, jeung kudu meunangkeun pemaen nu aralus. Lamun henteu, bersiap-siaplah mendapat tekanan dari bobotoh. Wayahna kudu nurut ka bobotoh mah”. Kata Mang Ohim menjelaskan.
    “Bener, pokokna mah kudu kitu, Him. Jang naon ai elehan wae mah. Maenya kudu di bejaan carana ngalatih”.

    “Ha ha ha” Keduanya tertawa.

    Tiba-tiba keluar Marhamah dari dalam rumah, menghampiri Mang Entis dan Mang Ohim yang sedang Moyan.

    “Abah, Abah, Abah!” Kata Marhamah memanggil Mang Entis dengan nada seperti orang panik.
    Mang Entis dan Mang Ohim jadi kaget serta bingung dengan yang terjadi kepada Marhamah.

    “Kenapa, Mah?” Tanya Mang Entis.
    Mang Ohim hanya diam bingung.

    “Abah tau gak, kemarin kata Mang Ohim, si Umfi teh harus jadi orang shaleh dan baik. Terus katanya biar shaleh dan baik, nanti harus dimasukin pesantren yang di daerah garut. Jangan yang di daerah lain. Terus kalau di rumah harus dididik yang bener, jangan terlalu banyak maen game, jangan terlalu banyak nonton, jangan maen sama anaknya bu Ita, bu Eni, dan bu Wira, katanya anaknya nakal-nakal. Terus katanya, nanti belajar ngajinya harus di Masjid yang depan, jangan yang di belakang” Kata Marhamah panjang.

    Mang Entis kaget mendengar apa yang dikatakan Marhamah. Raut wajahnya berubah menjadi seprti yang kesal.

    “Bener, Him! ngomong kitu?” Tanya Mang Entis kepada Mang Ohim yang dari tadi terlihat bingung.
    Ketika Mang Ohim mau menjawab, tiba-tiba Istrinya Mang Entis itu melanjutkan kembali keluhannya.

    “Terus ya, Bah, katanya kalau Abah tidak sanggup membuat si Umfi menjadi orang shaleh dan baik, aku disuruh cari lagi pemimpin rumah tangga yang lain untuk menggantikan Abah. Ini demi Umfi katanya, Bah, karena Mang Ohim sangat sayang sama si Umfi”.

    “Henteu ih, pitnah ini mah. Urang mah teu ngmong jiga kitu, Ntis” Mang Ohim protes, karena merasa tidak pernah berbicara seperti itu kepada Marhamah.

    “Ntis, meskipun urang nyaah ka si Umfi jeung berharap jadi anak shaleh, urang moal nepi ka ngatur jiga kitu, komo tadi kudu dikadieukeun lah, dikaditukeun lah, ulah ulin jeung si ieu lah, jeung si itu lah. Eta mah kumaha maneh atuh, maenya urang nu ngatur” Lanjut Mang Ohim.

    “Maneh jiga nu teu percaya ka urang masalah ngadidik. Ikut campur pisan maneh!” Kata mang Entis Marah.

    “Ha Ha Ha” Marhamah tertawa.

    Mang Entis dan Mang Ohim menoleh ke arah Marhamah. Mereka jadi kaget lagi dan bingung, karena melihat marhamah yang tertawa disaat kondisi yang segenting ini.

    “Kenapa ai kamu, Mah?” Tanya Mang Entis heran.

    “Ha ha ha, enggak, Mang Ohim gak ngomong kaya gitu, Bah” Jawab Marhamah masih tertawa.

    “Tuh kan, Ntis!” Kata Mang Ohim semangat.

    “Terus atuh kenapa tadi katanya?” Tanya Mang Ohim tidak mengerti.

    “Iya tadi tuh ngedengerin kalian berdua lagi ngomongin Persib, sampe harus begini lah, harus begitu lah. Terus akting deh. Ha ha ha” Jawab Marhamah

    “Gak lucu ah” Mang Entis kesal

    “Tuh kan Abah aja ngerasa tersinggung sama kesal kalau ada yang ikut campur. Padahal itu Mang Ohim, sahabat dekat Abah sendiri. Kan maksud Mang Ohim baik, kenapa Abah ngerasa gitu?” Kata Marhamah.

    “Iya atuh da, kalau si Umfi melakukan kesalahan bukan berarti Abah gak bisa ngedidik, namanya juga manusia pasti pernah salah, tadi mah atuh da menuntut sempurna, ada proses semuanya juga. Moal ujug-ujug jadi langsung hebat” Kata Mang Entis.

    “Iya Persib juga gitu, Bah. Abah sama Mang Ohim saking cintanya jadi posesif. Ha ha ha” Kata Marhamah tertawa.

    “Enyak sih bener oge, Mah. Tapi da gimana atuh” Kata Mang Entis lagi.

    “Ha ha ha. Udah, udah, sekarang mah Abah beliin cengek ke warung. Mau masak” Kata Marhamah malah menyuruh.

    “Iya siap, Mah. mana uangnya?” kata Mang Entis

    “Tunggu” Kata Marhamah sambil masuk ke dalam rumah untuk mengambil uang.

    “Ntis, pamajikan maneh jagoan aktingna euy, nepi ka reuwas urang” Kata Mang Ohim yang masih trauma dengan kejadian tadi.

    “Enyak, kekuatan wanita eta mah, Him” Kata Mang Ntis

    “Ha Ha Ha” Mereka berdua tertawa

    “Nepi ka urang nurut balanja ka warung oge, eta salah sahiji kekuatan wanita nyak” Kata Mang Ohim memperkuat pernyataan Mang Entis.

    “Ha ha ha” Keduanya tertawa kembali.

    “Terus Persib kumaha atuh?” Tanya Mang Ohim kembali.

    “Urang doakeun weh, Him. Ameh bebas berproses, mudah-mudahan jadi tim anu kompak jeung solid” Jawab Mang Entis jadi bijak.

    Setelah Marhamah menyerahkan uang, akhirnya Mang Entis dan Mang Ohim, pergi berdua ke warung dengan kompak, dalam rangka ikut menyukseskan masakan istrnya. Ini demi kebaikan keluarga, sehingga bisa makan-makanan yang nikmat. Kalau pun masakan yang dimasak istri-istri kurang enak, mereka bisa menerima dan tidak akan bisa protes, demi keutuhan dan keharmonisan rumah tangga.


    Luur, Nu Ieu Tos Dibaca?

    Ayo Dibeli